Agun Sebut Ketua KPK Ajak Jajarannya Mangkir Panggilan Pansus

Jum'at, 27 Oktober 2017, 10:00:00 WIB - Peristiwa

Ketua Pansus Angket KPK Agun Gunandjar Sudarsa (kiri) berdiskusi dengan anggota pansus Arteria Dahlan di Ruang Rapat Pansus Hak Angket KPK, Kompleks, Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (26/10). Panitia Khusus Hak Angket DPR batal menggelar rapat dengan Sekretaris Jenderal KPK dan Plt Koordinator Unit Kerja Pelacakan Aset dan Pengelolaan Barang Bukti dan Eksekusi KPK karena keduanya mengkonfirmasi tidak bersedia hadir. (ANTARA)

JAKARTA, GRESNEWS.COM - Pihak Panitia Khusus Hak Angket KPK kembali gagal melakukan rapat bersama pihak KPK. Pasalnya, pihak Unit Pelacakan Aset, Pengelolaan Barang Bukti, dan Eksekusi (Labuksi) KPK tak jadi hadir dalam rapat yang diagendakan berlangsung pada Kamis (26/10) itu.

Ketua Pansus Hak Angket KPK DPR RI Agun Gunandjar Sudarsa mengatakan Ketua KPK menginstruksikan kepada Sekjen KPK dan koordinator unit Labuksi untuk tidak menghadiri undangan. Keengganan hadir memenuhi panggilan Pansus karena KPK masih menunggu putusan Mahkamah Konstitusi (MK).

Agun menyebut, informasi ketidakhadiran pihak KPK itu dia ketahui melalui aplikasi WhatsUp (WA). 'Surat pemberitahuan (KPK) masih dalam perjalanan. Tapi melalui WA yang dikirimkan terlebih dahulu kepada sekretariat tertanggal 26 Oktober yang ditandatangani Agus Rahardjo selaku Ketua KPK. Sehubungan dengan surat (undangan rapat) tanggal 23 Oktober yang kami kirimkan, dijawab bahwa surat tersebut sudah diterima,' ujar Ketua Pansus Hak Angket KPK Agun Gunandjar Sudarsa, Kamis (26/10), seperti dikutip dpr.go.id.

Dalam rapat dengan pihak Sekjen KPK, Pansus rencananya akan menanyakan kepada Sekjen KPK tentang tata kelola sumber daya manusia KPK. 'Kami mengundang pimpinan Labuksi untuk meminta keterangan berkenaan tata kelola barang rampasan dan sitaan negara. Di pemberitaan itu, sudah banyak hal yang dilakukan KPK yang dalam kacamata kami Pansus tak bisa melepaskan kegiatan KPK seperti itu karena itu sudah jadi obyek penyelidikan KPK. Kami ingin mendalami lebih jauh berkaitan keberadaan barang rampasan dan sitaan dari aspek hukum,' ucap Agun.



Agun tidak ingin ada barang sitaan yang dilelang KPK, tetapi masih berpotensi menimbulkan masalah di kemudian hari. Karena itu, Pansus ingin Labuksi KPK hadir untuk mengonfirmasi sejumlah pertanyaan yang akan diajukan.

Pansus tetap bekerja. Pansus Hak Angket KPK masih akan menggelar rapat sembari menunda pemanggilan dua pihak tersebut. Kami tunda pelaksanaannya sampai langkah berikutnya,' tutup Agun. (mag)

Komentar